Rabu, 11 November 2020

Waspadai Jeratan Hutang Yang Semakin Menggurita


Waspadai jeratan hutang menjadi salah satu upaya positif yang perlu dilakukan untuk mencapai hidup sejahtera. Apalagi akhir-akhir banyak beredar berbagai tawaran hutang atau pinjaman, bahkan ada juga yang menawarkan hutang tanpa jaminan dan survey apapun .  Tentu saja penawaran tersebut menarik perhatian banyak orang, hingga lupa dengan segala resiko dan konsekuensinya apabila gagal melunasi hutang tersebut.

Prosenya yang cukup mudah dan cepat, hingga menyebabkan banyak orangyang menjadi lupa diri, kehilangan intuisi keuangannya. Yang ada hanya bagaimana mendapatkan uang pinjaman secara cepat, persoslan bagaimanan pengembaliannya dipikir belakangan.


Budaya konsumtif di era global seperti sekarang ini sudah meluas, mulai dari masyarakat perkotaan hingga di pedesaan. Bahkan pola hidup konsumtif pun mulai menjalar ke anak-anak yang masih duduk di bangku sekolah dasar. Yang kemudian menjebak mereka ke dalam jeratan hutang, hanya karena ke-ingin-nan untuk memiliki sesuatu di luar kemampuan keuangan mereka.

Tak Ada Jalan Pintas

Tak ada teknik sulap yang dapat dilakukan untuk melunasi hutang. Tak ada jjuga alan pintas untuk menyelesaikan hutang-hutang yang sudah terlanjur menumpuk. Meskipun belajar tentang semua strategi apa pun dan di manapun, hutang tetap saja harus dibayar dengan uang.

Mentor terbaik dari Public Gold, Tn. Mohd Zulkifli Shafie dalam buku yang berjudul “MISI BEBAS HUTANG”, menjelaskan dengan gambling dan selalu mengingatkan untuk waspadai jeratan hutang. “Tak perlu tampak kaya, yang penting dompet kita tebal.”  begitulah yang selalu beliau samapaikan kepada kami untuk selalu menjaga pola hidup sederhana. Sebab hutang merupakan tabungan di masa depan yang sedang dihabiskan dimasa sekarang.

Yang penting menjaga pola hidup sederhana dan waspadai jeratan hutang yang menggoda.  jangan sampai terjebak karena kelalaian akibat pengaruh budaya konsumtiif. Setiap guru pasti memiliki cara yang berbeda. Namun secara garis besarnya tetap sama, sebagimana dijabakan berikut:

1. Pastikan Mampu

Pastikan mampu membayar hutang sesuai waktu yang sudah ditentukan sebelumnya. Kalau tidak mampu, harus segera kerja keras cari uang supaya mampu mencicilnya. Sebaiknya sebelum berhutang kita sudah tahu mampu atau tidaknya untuk melunasi nya hutang tersebut. Hati-hati jangan menunda-nunda angsuran hutang tersebut, sebab selain dapat dikenakan denda akumulatif juga menurunkan kredibilitas.

2. Simpanan Dana Darurat

Agar dikemudian g=hari tidak terjebak kedalam jeratan hutang, maka fokuslah untuk  menyimpan 3 bulan pendapatan sebagai dana darurat. Guna mengantisipasi kalau ada kecemasan atau  keadaan darurat keuangan yang harus segera diselesaikan  Tak perlu mencari tambahan hutang lagi, gunakan uang yang ada di simpanan darurat itu saja.

3. Fokus lunasi hutang

Hutang memang wajib dibayarkan untuk itu focus dengan melunasi hutang satu per satu. Paling baik, fokus pada hutang yang paling kecil dulu.  Supaya dapat kelihatan hasilnya dengan segera, sehingga dapat  memotivasi untuk segera melunasi hutang-hutang yang lain.

4. Kembangkan Uang Dalam Bentuk Simpanan

Saat sebagian hutang yang dimiliki lunas atau berkurang, jangan gatal tangan dengan mencoba membuat hutang baru. Apalagi sampai terjebak  dengan menaikkan platform pinjamannya, hal tersebut cukup beresiko dan akan semakin memerosokan kedalam gurita hutang. Yang sebaiknya dilakukan adalah fokus kembangkan uang yang biasa kita gunakan untuk mengangsur hutang, dalam bentuk simpanan

Maka, gunakan duit yang selama ini menjadi angsuran, untuk investasi yang aman dan evergreen. dalam hal ini emas. Sebab dalam jangka panjang emas menjadi simpanan yang menuguntungkan dan hampi tidak ada resiko kerugiannya. Tambah simpanan emas dengan membelinya sedikit demi sedikit. 1 gram setiap bulannya menuju 1 kg setiap keluarga.

Apabila simpanan emas sudah cukup banyak, dengan minimal jangka penyimpanan 2 tahun, tentunya nila jual emas tersebut akan sangat menguntungkan. Dan emas tersebut dapat dijual  untuk membeli tanah / rumah. Atau ketika ada keinginan mau tukar kendaraan bermotor yang lebih baik, belilah secara tunai! Lalu ulangi simpan emas lagi sedikit demi sedikit.

5. Bebas Keuangan

Posisi bebas keuangan merupakan dambaan setiap orang yang ingin hidup tenang bersama dengan keluarga yang dicintainya untuk menikmati indahnya kehidupan. Sebab kita memiliki UANG dan kita juga memiliki WAKTU kita sendiri bersama keluarga tercinta. Dengan pengelolaan keuangan yang benar, bukan mustahil untuk mencapai kebebasan keuangan. Dimana harta yang kita investasikan sebelumnya , sudah mampu memberi pendapatan yang cukup untuk kita hidup.

Nah, demikian tips untuk waspadai jeratan hutang yang apabila dibiarkan akan semakin mengurita. Misi bebas hutang menjadi solusi terbaik, agar hidup menjadi lebih tenang, bebas dari tagihan penagih yang datang tanpa pernah diundang. Untuk itu mulailah dengan menjaga pola hidup sederhana, penuhi kebutuhan wajib dan hindari berbelanja karena keinginan yang menjadikan kita konsumtif.  Semoga menginspirasi dan bermanfaat.


Artikel ini pernah dimuat dengan judul yang sama di https://www.kompasiana.com/bachtiar53568/5fac7b43d541df5fe1467f13/waspadai-jeratan-hutang-yang-semakin-menggurita

Maka jika anda berminat jadi seorang penyimpan emas Klik di sini > SAYA AKAN MEMBELI DAN SIMPAN EMAS. Atau  jika anda berminat jadi seorang dealer di dalam bisnis "PUBLIC GOLD" Klik di sini > SAYA INGIN MENJADI DEALER DAN MEMBELI EMAS

Jika masih ada yang belum jelas atau ingin daftar Golen Tour, silahkan WA kami di: +62-857-7000-6650 (PID Ressy Miryanti) atau +62-857-2528-5758 (Bachtiar R. Pudya) . Kami juga menyediakan Group Whatsapps untuk anda sebagai Support Group dan follow kami di https://m.facebook.com/publicgoldindonesis . Semoga anda semakin sukses, kaya dan berjaya dalam bisnis di "PUBLIC GOLD"

 

 


Tidak ada komentar:

Membangun Aset Untuk Dapatkan Pasive Income

Dalam proses menjalani kehidupan setiap orang memiliki siklus kehidupan financial yang sudah semestinya bakal dihadapi. Bagaikan roda yang s...